Tempat Wisata Vihara Buddhagaya Watugong di Semarang

Google Adsense Here

Tempat Wisata Vihara Buddhagaya Watugong di Semarang, – Berwisata menikmati sebuah bangunan peribadatan umat Budha dapat Anda temui bila sedang berada di Semarang. Jika anda akan berkendara menuju arah Ungaran selama 45 menit, Anda dapat dengan mudah hingga di sebuah vihara yang berdiri di depan Markas Kodam IV Diponegoro. Selain itu bila Anda masih merasa abnormal di sini, maka Anda dapat menanyakannya pada warga sekitar jalan menuju Watugong. Di atas lahan seluas 2,25 hektar berdirilah sebuah Vihara yang berbentuk menyerupai gong, hal inilah yang menjadi alasannya yakni Vihara dinamakan Vihara Buddhagaya Watugong. Vihara ini telah dibangun di tahun 1955 dengan dua bangunan utamanya yaitu Pagoda Avalokitesvara dan Vihara Dhammasala. Meskipun vihara ini digunakan sebagai daerah ibadah umat Agama Budha, namun apabila ada pengunjung yang ingin melihat vihara ini diperbolehkan. Banyaknya pengunjung karena memang di dalam vihara ini banyak ditemui aneka macam macam ornamen yang sangat unik yang bernuansakan Agama Budha.



Google Adsense Here

Apa saja yang ada di Vihara Buddhagaya Watugong

1.    Monumen Watugong
2.    Patung Dewi Kwan Im berukuran 5,1 meter di dalam Pagoda Avalokitesvara.
3.    Pohon Bodhi (Ficus Religiosa) yang ditanam oleh Bhante Naradha Mahathera di tahun 1955 di halaman Vihara Buddhagaya Watugong.
4.    Patung Buddha yang berdiri di pelataran vihara tepatnya di bawah pohon Bodhi
Anda akan melihat patung Buddha tidur berwarna coklat mengenakan pakaian dan badan dengan warna senada yaitu emas
5.    Kolam teratai yang ada di sekitar pagoda menambah mengagumkan daerah peribadatan ini.
6.    Pagoda Avalokitesvara atau Pagoda Metakaruna

Pagoda ini berarti pagoda cinta dan kasih sayang. Pagoda yang sengaja dibangun ini bermaksud untuk menghormati dewi kasih sayang yaitu Dewi Kwan Sie Im Po Sat. Warna merah dan kuning melapisi pagoda yang telah berhasil meraih penobatan sebagai pagoda tertinggi di Indonesia pada tahun 2006 oleh MURI. Mengapa menjadi pagoda tertinggi? Ya karena satu-satunya pagoda di Indonesia yang mencapai tinggi 45 meter dengan 7 tingkatan yang memiliki makna kesucian yang akan dicapai oleh pertapa setelah mencapai tingkat ke tujuh. Di pagoda ini Anda dapat melihat 30 buah patung menghiasi pagoda ini, selain itu ada hal yang jauh lebih menarik dikala kita melihat ke puncak pagoda, karena di puncak itu nampak sebuah patuh Amitabha yang merupakan guru besar dari para yang kuasa dan manusia. Berada di daerah yang sama dengan patung Amitabha, Anda akan melihat pula stupa yang berfungsi untuk menyimpan mutiara bunda. Saat Anda memasukki pagoda yang cukup besar dengan ukuran 15 x 15 meter membentuk segi delapan ini berdiri sebuah patung yang menggambarkan sosok Panglima We Do di sisi patung Dewi Kwan Im.

Saat Anda menginjakkan kaki di tingkat kedua hingga keenam dikelilingi patung Dewi Kwan Im yang diletakkan mengikuti arah mata angin dengan makna yang tersirat yaitu semoga dewi dapat memancarkan welas asih ke empat penjuru. Ada hal unik yang harus Anda lakukan, hal ini boleh Anda lakukan untuk mengetahui nasib Anda dengan cara yang sangat mudah yaitu menggoyangkan bambu yang telah diberikan tanda semoga salah satu bambunya jatuh, nah karena Anda mungkin masih galau dengan apa maksud ramalan itu, maka petugas di sini bersedia membantu Anda menerjemahkan ramalan itu untuk Anda. Tapi terkadang kalau ada yang menggoyangkan bambunya namun tak satu pun bambu jatuh, banyak yang berpendapat bahwa hari itu bukan hari yang sempurna untuk meramal nasib.

7.    Vihara Buddhagaya
Vihara ini merupakan daerah ibadah umat Budha yang dikelilingi dengan pagar yang menggambarkan kisah Paticca Samuppada, yaitu suatu proses ihwal kehidupan insan semenjak dari lahir hingga dengan janjkematian menjemput. Vihara dua lantai ini memiliki aula serba guna di lantai satu dan panggung di depan. Nah di lantai kedua ini lah merupakan daerah ibadah umat Budha. Di dalam vihara ini Anda sangat takjub melihat patung Budha berukuran besar dengan warna emasnya. Ada satu ritual khusus yang harus dilakukan sebagai syarat masuknya vihara ini dengan melaksanakan penginjakkan kaki di relief ayam, ular, dan babi di pintu masuk Vihara dengan impian orang tersebut meninggalkan sifat-sifat buruk semoga dapat masuk ke nirwana. Relief-relief itu mengandung makna dimana relief ayam lambang dari keserakahan, ular lambang dari kebencian, dan babi lambang dari kemalasan. Ada yang tahu? Dalam pembuatan vihara ini, material yang diperlukan selama pembuatan diimpor eksklusif dari China loh. Vihara ini di bawah naungan Sangha Therevada dimana merupakan suatu organisasi kebhiksuan dengan menyebabkan Kitab Suci Tipitaka Pali sebagai aliran hidup. Bagi Anda yang ingin menginap, maka Anda dapat menginap di penginapan yang tersedia di depan Vihara.

Informasi Seputar Vihara Buddhagaya Watugong di Semarang

1.    Uniknya Vihara ini tidak membanderol tarif masuk, karena pihak pengelola Vihara bermaksud semoga para pengunjung dapat membayar seikhlasnya saja.
2.    Jam buka Vihara Buddhagaya yakni 07.00-21.00 WIB.
3.    Pengunjung diwajibkan untuk memakai baju tertutup dan berbicara dengan sopan.

Baca :
Tempat Wisata Pantai Maron di Semarang
12 Tempat Wisata Pilihan di Kota Semarang

Google Adsense Here